Jangan Baca Cerita Ini

salam semua, nama gue misel biasa dipanggil ica, ini pertama kali gue akan story telling kisah nyata diri gue sendiri ya disini.

oiya buat lo yang orangnya ngga stabil secara emosional/jiwanya ngga tepat berada di tempatnya, gue saranin lo cari cerita lain aja simpelnya *jangan baca cerita ini*.

Okee mulai dari awal yaaa, cerita gue ini bermula saat gue masih kelas 4 sd, keluarga gue pindahan yang tadinya tinggal di gunung tamang ya.. kalo pada ngga tau… pontianak simpelnya.

saat itu nyokap gue sering dapet telfon dari keluarga yang masih disana (adik nyokap &nenek), katanya adiknya nyokap gue udah dapet kerjaan di kota.. terus mau kesana, di telfon terus tuh nyokap gue karena ingin cari jalan keluarnya masa nenek mau ditinggal sendiri(?),

akhirnya warga situ kan emang ramah yaa.. jadi kaya banyak yang merhatiin nenek gitu, walhasil akhirnya nenek di taro di panti jompo (+) “nenek juga ngga keberatan kok kalo buat anak anaknya maju mah kenapa engga” kata nenek gitu lah pokoknya nenek ngga keberatan..

nah udah selesai kan itu masalahnya, adeknya mamah udah dapet kerjaan baru di kota, mamah juga udah ngga rame di telfon melulu, sampe gue mau naik naikkan ke kelas 5, gue masih inget banget..

gue di bale rumah, lagi ngemilin biskuit sama susu, tiba tiba ada telfon.. nyokap lagi dikamar mandi, jadi gue yang angkat kan.. pas gue angkat tiba tiba orang di telfon ngomong “ini anaknya nek **** ya?”.

gue panik dong suaranya kaya ngos-ngosan gitu gue jawablah ” ini cucunyaa, mamah lagi mandi” terus dia kaya teriak rame sendiri gitu “nanti suruh mamah kamu telfon. SECEPATNYA”. langsung dimatiin sama dia..

gue kan masih sd ya.. hati gue jadi kaya sedih gitu dibentak nangis lah gue disitu, nyokap selesai mandi.. gue jelasin.. langsung ditelfon balik itu tadi yang nelfon..

nyokap ngomong ngga lama di telfon langsung di tutup, tiba tiba nyokap langsung telfon travel buat pesen tiket pesawat balik ke kampung, gue kaget kan dikirain gue.. gue mau ditinggal sendirian.

gue tanya sama nyokap,”mami mau kemana?” kata nyokap “besok kita pulang ke kampung ya, nenek meninggal”.. denger kabar kaya begitu.. sedih langsung gue kehilangan sesosok nenek, makin nangis lagi gua.. udah dibentak tadi, terus dapet kabar berita nenek meninggal lagi.

besokan siangnya gue dalam perjalanan lah mau pulang ke kampung, dari jakarta ke kalimantan.. tengah hari gue udah sampe di nanga pinoh, abis itu ke kota pontianak, abis itu nyari bis buat ke pesisir sungai deket situ, karena waktu itu transportasi nya belom memadai banget jadi cuma ada perahu.

kalo buat ke desa gue waktu itu cuma ada perahu transportasi nya juga kalo udah diatas jam 6 udah ngga ada lagi transportasi perahunya..

waktu itu gue sama nyokap nyampe di pesisir udah sore mau ke malem.. nego harga tuh sama orang yang bawa perahunya, pertama nya supir perahunya kaya gamau gitu udah mau malem soalnya, padahal gue liat di perahunya depan nya ada lampunya kok harusnya aman aman aja, juga kecil pula ini perahu kan muat 2 orang doang (gue mah kecil bisa nyempil).

akhirnya abangnya mau setelah nego sama nyokap gue dengan harga yang ngga biasa.. pas gue di perahu sama nyokap gue.. udah mulai gelap, juga udah mulai masuk ke hutan-hutan gitu kan banyak pohon tinggi.

Abangnya ngga nyalain lampunya ditanya sama nyokap gue “bang kenapa ngga dinyalain itu lampunya?”.. kata abangnya ” ngga papa kok bu kadang emang lebih baik ngga ngeliat”..

Setelah gue perhatiin selama abangnya ngedayung ini perahu,, kepalanya nunduk loh dia cuma fokus ke air.. tapi kok bisa ngga nyasar dia ya (emang tinggal lurus doang sih) gue kan meluk nyokap gue ya gara gara takut gelap, terus nyokap gue bilang “ca.. dengerin mami ya, jangan nengok ke atas. ok?”.

gue disitu mikir, lah tumben nyokap nadanya kaya beda gitu kaya seakan dia gamau gue ngeliat apa yang ada diatas, namanya bocah..

Penasaran gue, nengok lah gue ke atas. (*apa yang akan gue kasih tau lo berikutnya lo ga akan percaya sih sulit emang dipercaya, emang gabisa dipercaya *).

gue bahkan ngga percaya dengan apa yang mata kepala gue sendiri lihat, lebih tepatnya gue ngga percaya bahwa yang gue liat itu nyata.

gue liat cewe di pohon ada yang make baju putih baju merah baju item baju, ada banyak.. lagi pada ngobrol ketawa ketawa.. pas gue liat ke arah sungai, di atas ada cewe yang melayang layang, kalo sekarang lo bisa simpulkan yang gue liat itu kuntilanak dengan jumlah yang banyak.

Saking takut nya gue, gue ga bisa nangis, gue gabisa merem, gue gabisa ngomong, gue cuma bisa meluk nyokap gue dengan sekeras mungkin, tanpa gue sadari hue pingsan/ketiduran gue ga tau deh.

tiba tiba gue bangun udah digendong nyokap di tengah-tengah jalan hutan yang gelap udah dalam perjalanan ke desa.

saat gue nyampe desa besokannya pagi, gue ke makam nenek yang udah dikubur.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.