Shock Therapy

Ane tersadar karena alarm telah memaksa ane untuk segera bergegas bersiap-siap ke kantor. Setelah sedikit dikerjain oleh simerah teryata semalam ane pingsan karena bener-bener shock. Setelah sampai di kantor ane mengerjakan semua kerjaan seperti biasa dan menyelesaikan semua kerjaan deadline yang sempat tertunda.

Hampir semua rekan ane yang lewat cubical ane pada komentar “kenapa muka lo pucat?” , “jangan terlalu cinta sama kantor makanya”, jaga kesehatan broo”, dll. Padahal sebenarnya ane masih shock dengan kejadian semalam di kosan. Jujur ane orang yang cuek sama hal seperti itu tapi baru kali ini ane bener-bener merasa mereka ada di sekitar ane dan kapan saja siap menerkam ane.

Sedang sibuknya ngerjain laporan recruitment tiba-tiba mas edy nyapa dari luar cubical “kenapa bro? Waduh butuh motivasi nih kayaknya lo, tunggu ya!” Kemudian dia pergi entah kemana (sambil cengengesan). Ane cuma bengong dengar sapaan dia yang sambil cengengesan khasnya yang penuh makna. tidak mau mikir panjang ane lanjutin kerjaan ane.

Tak lama dia datang bawa 2 cangkir kopi dan duduk di samping ane “nih broo minum biar lo gak di diikutin lagi”. Ane cuma bengong sambil bicara dalam hati “hebat banget ni orang kok bisa tau”. ” udah jangan banyak bengong cepetan minum biar hilang tu yang ngikutin lo” mas edy memaksa biar ane cepet minum kopi yang dibuatnya.

“Setau gw biasanya kalo ada dukun ngobatin orang tu pake air putih mas, tapi ini kok kopi?” Tanya gw bingung. “Itu dukunnya gak gaul gak pernah nongkrong, lagian air putih gak mempan buat lo” jawab mas edy”.

Sambil minum kopi ane penasaran dan nanya “memangnya mas edy tau siapa yang ikutin saya?”. “Ya taulah, muka lo kayak gitu udah pasti yang ngikutin lo tu ngantuk makanya gw buatin kopi” jawab mas edy sambil cengengesan. Ane speechless dan pasang muka cemberut sama mas edy. Tapi bukan mas edy namanya kalo gak bisa buat orang ketawa. “Emang lo ngapain aja sama simerah semalam? Kuat berapa ronde lo ma dia?” Tanya mas edy sambil cengegesan khasnya.

“Gak lucu mas, gw bisa gila kalo gini terus” jawab ane. “Udah tenang aja bro, mereka baik-baik kok cuma memang jailnya suka bikin orang jantungan” mas edy coba menenangkan ane. “Sekarang gw udh pindah di ruangan ini, jadi lo ada temen buat lembur sekarang” sambung mas edy (ternyata divisi audit memang suka lembur juga). “Tapi ini gimana mas, gw parno juga kalo diikuti sampai ke kosan” ane memelas. “Tenang mereka cuma pengen kenalan aja, mereka gak akan ngikutin terus-terusan kok.” jawab mas edy dengan serius (tumben dia gak cengengesan).

“Kok lo tau mas itu simerah?” Tanya ane penasaran. “Iya gw bisa liat yang begituan selain liat cewek cantik” jawab mas edy sambil cengengesan. “Ya udah lanjutin aja, gw balik dulu mau rapiin pindahan. Dia udah gak ngikut lagi kok tenang aja” sambung mas edy sambil berdiri beranjak pergi.

Tak terasa waktu telah menunjukan jam 5 sore, orang-orang mulai bersiap untuk pulang. Tiba-tiba telepon di meja ane berdering “siapa yang telpon, mungkin calon kandidat mau reschedule jadwal interview” pikir ane. “Halo” jawab ane. “Iya kami kepolisian ingin menanyakan kantor kami dimana ya” jawaban dari telepon. “gak lucu mas” jawab ane dengan nada kesal. “Hahaha…bro gak usah lembur hari ini lanjutin besok aja, ayo pulang gw tungguin” jawab mas edy. “Iya bentar lagi pulang gw siapin buat besok dulu” jawab ane.

Lagi siapin alat-alat psikotes, gak sengaja ane nengok ke samping ada anak kecil yang tertawa lihat ane terus lari sembunyi di depan meja ane. Karena penasaran anak siapa itu lari-lari di kantor, ane coba lihat ke depan meja gak ada, ane coba jongkok cari ke kolong meja juga gak ada. Belum selesai ane nyari, terdengar suara benda jatuh “duk” tepat di belakang ane. Reflek ane nengok, langsung seketika badan ane gemetaran dan panas dingin. Ane lihat kepala yang masih memakai helm proyek warna kuning jatuh kemudian menggelinding.

Kemudian di samping kanan berdiri badannya yang menggerakan tangannya seperti mencari kepalanya yang jatuh. Tanpa basa basi, ane paksa menggerakan badan ambil tas kemudian lari ke tempat mas edy yang sudah pindah ke ruangan ane tapi cubicalnya paling pojok dekat pintu keluar. “Mas ayo pulang, ayo mas” pinta ane ketakutan. “Kan udah dibilangin dari tadi, ada si buntung ya? Hahaha” tanya mas edy. “Iya mas, mas cepetan ayo pulang” pinta ane. “Ok” jawab mas edy sambil berjalan.

shock

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.